Desain Studi Epidemiologi

Studi Cross-Sectional

Studi cross-sectional sering juga disebut sebagai studi prevalensi atau survey, dan merupakan studi yang paling serderhana dan sering dilakukan. Studi cross-sectional mengukur variabel dependen (misalnya, penyakit) dan variabel independen (pajanan) secara bersamaan. Studi cross-sectional digunakan untuk mengetahui hubungan antara suatu penyakit dan variabel atau karakteristik yang terdapat di masyarakat pada suatu saat tertentu, misalnya untuk mengetahui hubungan antara penyakit dan kondisi tertentu yang terdapat di masyarakat, misalnya malnutrisi. Studi cross-sectional tidak menjelaskan peristiwa mana yang lebih dulu terjadi.

Hubungan antara variabel dan penyakit dapat diperiksa dengan dua cara, yaitu (1) dari sudut prevalensi penyakit di dalam subkelompok populasi yang berbeda yang dibatasi menurut ada tidaknya (atau tingkatan) variabel, atau sebaliknya, (2) dari saudut ada tidaknya (atau tingkatan) variabel pada yang sakit versus yang tidak sakit.

Berikut ini adalah langkah-langkah yang perlu dilakukan pada studi cross-sectional seperti yang terlihat pada diagram di atas.

1.      Memilih populasi penelitian (dalam penelitian ini adalah anak-anak) dan menentukan besar ukuran sampel

2.      Mengidentifikasi faktor risiko (kebiasaan jajan di sekolah dan kebiasaan cucitangan sebelum makan) dan penyakit thypoid dalam waktu yang bersamaan

3.      Mengelompokkan sampel menjadi kelompok penyakit dan kelompok faktor risiko

4.      Menganalisis kelompok yang memiliki faktor risiko (+) dan yang tidak memiliki faktor risiko (-)

5.      Menganalisis kelompok faktor risiko dengan penyakit (+) dan penyakit (-)

Studi Case Control

Studi case control atau yang disebut juga studi kasus control adalah salah satu studi analitik yang digunakan untuk mengetahui faktor risiko atau masalah kesehatan yang diduga memiliki hubungan erat dengan penyakit yang terjadi di masyarakat. Studi case control sangat bermanfaat untuk kasus penyakit yang jarang dijumpai dan berkembang secara laten di masyarakat.

Studi ini bersifat retrospektif, yaitu menelusuri ke belakang penyebab-penyebab yang dapat menimbulkan suatu penyakit di masyarakat. Studi kasus control membandingkan antara kelompok studi yaitu orang-orang yang sakit, dan kelompok control, yaitu orang-orang yang sehat tetapi memiliki karakteristik yang sama dengan orang yang sakit atau kelompok studi.

Dari hasil perbandingan antara kelompok studi dan kelompok control, didapatkan nilai rasio, yaitu proporsi antara orang sakit yang memiliki faktor risiko dan orang sehat (tidak sakit) yang memiliki faktor risiko. Rasio tersebut adalah estimasi risiko relative atau odds ratio.

Langkah-langkah yang diperlukan dalam studi case control adalah dengan cara menentukan sekelompok orang-orang berpenyakit (kasus) dan sekelompok orang-orang yang tidak berpenyakit (kontrol), lalu membandingkan frekuensi paparan pada kedua kelompok. Di dalam studi kasus kontrol ini dimulai dengan kasus atau sampel yang telah ada atau dengan kata lain sudah terjadi dan sudah tersedia) dimana digunakan sampel kelompok kontrol sebagai pembanding. Kelompok kontrol tersebut terdiri dari sekumpulan orang yang bukan kasus (bukan penderita penyakit yang bersangkutan) yang ciri-cirinya (dalam hal umur, jenis kelamin, ras, tingkat sosial, dll).

Studi Cohort

Studi cohort disebut juga sebagai studi follow-up, insidensi, longitudinal atau studi prospektif, merupakan penelitian analitik pada sekelompok orang (kohort) yang memiliki atribut sama, seperti tempat tinggal, jenis kelamin, pekerjaan, dan lain-lain. Studi kohort dilakukan dengan menggunakan dua kelompok, yaitu kelompok studi (sekelompok orang yang terpajan pada faktor risiko) dan kelompok kontrol (sekelompok orang yang tidak terpajan faktor risiko). Kedua kelompok itu selanjutnya diikuti terus menerus selama periode waktu tertentu untuk memastikan apakah individu yang terpajan atau tidak terpajan faktor risiko itu menjadi sakit atau tidak.

Kegunaan studi kohort adalah untuk memberikan informasi yang pasti mengenai faktor etiologi, terutama pada penyakit yang kronik, dan untuk mengukur asosiasi berbagai tingkatan faktor risiko dengan penyakit.

Referensi

1.      Chandra, Budiman. 2006. Metodologi Penelitian Kesehatan. EGC: Jakarta

2.      Friedman, Gary. 1986. Prinsip-Prinsip Epidemiologi. Yayasan Essentia Medica: Yogyakarta

3.      Murti, Bhisma. 1995. Prinsip dan Metode Riset Epidemiologi. Gadjah Mada University Press: Yogyakarta.

4.      Notoatmodjo, Soekidjo. 2005. Metodologi Penelitian Kesehatan. Rineka cipta : Jakarta.

oleh : Kelompok 2

Mahasiswa FKM UNDIP Reguler 1 2009

About pianhervian

Aku hanyalah manusia biasa yang sedang menempuh pendidikan di Fakultas Kesehatan Masyarakat UNDIP angakatan 2009.... Ingin belajar dan berbagi Cerita dan Informasi di dunia maya....

Posted on 8 Desember 2010, in Epidemiologi, Tugas Kuliah. Bookmark the permalink. 1 Komentar.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: